Milescoop

Ini Dia, Framework Inovasi Berkelanjutan Koperasi Indonesia

Menandai satu tahun Indonesian Consortium for Cooperatives Innovation (ICCI) berkiprah, 6 Agustus lalu digelar focus group discussion di Purwokerto. Pada kegiatan itu, disampaikan apa yang  sudah dan sedang dikerjakan oleh ICCI selama setahun ini.

Pada kesempatan itu, Komite Eksekutif ICCI merilis Framework Inovasi Berkelanjutan Koperasi Indonesia. Bertujuan untuk mengembangkan kerja-kerja inovasi perkoperasian di Indonesia berbasis ekosistem lokal.

Novita Puspasari (ICCI/Milesia.id)

“Agar berkelanjutan kita harus menjangkarkannya pada ekosistem di regional atau wilayah masing-masing. Ekosistem ini tersusun atas Academia, Business, Community, Government dan Media,” terang Novita Puspasati, HC.,  dalam sambutan pembuka.

ICCI menitikberatkan perlunya mencetak para inovator koperasi sebagai motor penggerak. Tanpa inovator, inovasi-inovasi yang berkelanjutan sulit dikerjakan. Lewat penyelenggaraan Akademi Inovator Koperasi, para inovator bisa ditemukan dan dikembangkan di berbagai wilayah.

Selain pentingnya inovator, ICCI juga menganggap penting keberadaan Cooperative Innovation Hub (CIH), yang  berperan sebagai simpul tempat para pihak beraktivitas di dalamnya. ICCI menjangkarkan pembentukan CIH di kampus-kampus. Ini relevan sebab inovasi membutuhkan basis riset dan pengembangan tingkat lanjut.

ICCI juga menyoroti perlunya pendirian lembaga inkubator koperasi model baru. Inkubator dibutuhkan agar berbagai model bisa diinisiasi dan dikembangkan mulai dari nol sampai ke tahap lanjut. Model-model baru yang dimaksud seperti worker coop, startup coop, platform coop, community coop, convert to coop, social coop dan lain sebagainya.

Selain model baru, koperasi eksisting juga harus berinovasi berbasis Piramida Inovasi. Di dalam piramida itu tertera level/ dimensi inovasi yang bisa dikerjakan, mulai dari yang termudah sampai yang tersulit dengan dampak yang massif.

“Kerja nyatanya bisa dilakukan lewat CIH. Di CIH itu ada juga koperasi-koperasi bagus yang menjadi lembaga jangkar. Sehingga lewat koperasi bagus itu, agenda inovasi bisa dikerjakan pertama kali”, terang Firdaus Putra, HC., Komite.

Kerangka kerja yang dirilis oleh ICCI ini membutuhkan kolaborasi multi pihak pada domainnya masing-masing. Sedikitnya ada delapan agenda yang bisa dikerjakan bersama. Diantaranya Akademi Inovator Koperasi, Startup Coop Camp, Cooperative Innovation Hub, Inkubator Koperasi Model Baru, Portal Informasi Inovasi Koperasi, Indeks Inovasi Koperasi, Direktori Inovasi Koperasi dan berujung pada Festival Inovasi Koperasi. []

Anda dapat mengunduh framework tersebut: klik di sini

Tags

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Close
Close